April 16, 2011

Coretan cetus harapan kehidupan baru

Posted in Artikle at 10:01 am by kamilan

Penulisan terbaik apabila dibaca semula berupaya memberi pengharapan kehidupan baru kepada diri sendiri.

Pengalaman seperti itu telah dicatat oleh Prof. Dr. Hamka pada tahun 1970 semasa beliau terlantar di hospital dan membaca hasil penulisannya sendiri yang berjudul Tasawuf Moden.

Setelah selesai pemeriksaan yang kejam seram itu, mulailah dilakukan tahanan berlarut-larut. Akhirnya dipindahkan ke rumah sakit Persahabatan di Rawamangun Jakarta, kerana sakit. Maka segeralah saya minta kepada anak-anak saya yang selalu melihat saya (bezoek) agar dibawakan ‘Tasawuf Moden.’

Saya baca dia kembali di samping membaca Al-Quran.

Pernah seorang yang datang, mendapati saya sedang membaca ‘Tasawuf Moden.’ Lalu dia berkata: “Eh, Pak Hamka sedang membaca karangan Pak Hamka!”

Memang!” jawab saya: “Hamka sedang memberikan nasihat kepada dirinya sendiri sesudah selalu memberikan nasihat kepada orang lain. Dia hendak mencari ketenangan jiwa dengan buku ini. Sebab telah ramai orang memberitahukan kepadanya bahawa mereka mendapat ketenangannya kembali kerana membaca buku ‘Tasawuf Moden’ ini!

=======

Biasanya sesuatu berita yang didengar oleh seorang penulis akan menjadi bahan penulisan. Dalam hal ini, Dr. ‘Aidh bin Abdullah al-Qarni dalam bukunya “Jangan Bersedih: Setelah Kesulitan Pasti Ada Kemudahan” (2005) telah menasihatkan supaya melakukan verifikasi (pemeriksaan tentang kebenaran laporan) (consults with wiser and more experienced people) terhadap berita yang didengar sebelum menjadi bahan penulisannya. Berikut adalah catatan beliau dalam buku tersebut.

Orang yang berpendirian kuat dan pendapat yang terarah dalam mengambil keputusan adalah orang yang tidak terburu-buru memberikan keputusan pada saat banyak mendengar berita yang simpang-siur sehingga masalah yang dihadapinya menjadi semakin rumit. Ia terlebih dahulu menyelidiki berita-berita itu, memeriksanya kembali, mengambil tahu mengapa berita itu muncul dan sampai kepadanya, dan kemudian berbincang dengan orang-orang yang ahli. Tentu saja pendapat yang matang lebih baik daripada pendapat yang cepat tetapi terburu-buru. Dikatakan: Jika anda salah memberi keputusan dengan akibat si terdakwa bebas akan lebih baik daripada salah memberi keputusan dengan akibat ia dijatuhi hukuman.”

========

Untuk mengelak berlaku penyesalan terhadap penulisan yang telah dilakukan sebaik-baiknya menjadikan surah al-Hujurat, ayat ke-6 sebagai etika semasa menulis.

Wahai orang-orang yang beriman, jika datang kepadamu orang fasiq membawa sesuatu berita, maka periksalah dengan teliti agar kamu tidak menimpakan musibah kepada suatu kaum tanpa mengetahui keadaannya yang menyebabkan kamu menyesal atas perbuatan itu.” (Surah al-Hujurat: 6).

================

Akhir sekali, keupayaan penulisan terbaik akan memberi harapan kehidupan baru kepada pembaca dan dirinya sendiri apabila dibaca semula.

Sekian.

16 April 2011 (12 Jamadilawal 1432).

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: